14
Mar
10

Klenteng SAM POO KONG Semarang

Konon dulunya tempat ini adalah tempat persinggahan laksamana Cheng Ho (seorang panglima perang tiongkok kelahiran Persia yang beragama Islam).
Awal abad ke-15 terbentuk sebuah koloni dari komunitas muslin tionghoa dan probumi di muara KALIGARAN.

Kamu pasti pernah dengar seorang Laksamana Tionghoa bernama Cheng Ho, yang dulunya berlayar dan singgah di Semarang (tepatnya di daerah Simongan, barat daya Semarang). Ditempat singgahnya ini skr berdiri sebuah klenteng untuk meperingati Laksamana Cheng Ho bernama Klenteng Sam Po Kong atau beberapa menyebutnya Klenteng Gedong Batu (karena berada di gua batu besar yang terletak di sebuah bukit batu).

Menurut sebuah sumber, Laksamana Cheng Ho adalah seorang nahkoda Muslim dari China yang tengah berlayar menjelajah dunia untuk berdagang sambil menyebarkan ajaran Islam. Berhubung Cheng Ho adalah seorang tokoh yang berasal dari daratan China, maka klenteng yang berdiripun kini digunakan sebagai tempat kegiatan pemujaan dan pencarian peruntungan sebagaimana tradisi-tradisi yang biasa dijalankan oleh masyarakat keturunan China hingga saat ini. Padahal menurut Ir. Setiawan dalam bukunya ‘Mengenal Kelenteng Sam Po Kong Gedung Batu Semarang’, tempat ini dulunya merupakan sebuah Masjid.
Ada fakta menarik yang dikemukakan oleh sebuah sumber. Pada tahun 1431, terdapat beberapa buku untuk penyebaran agama Islam dituliskan oleh pembantu Cheng Ho seperti Haji Ma Huan dan Haji Feh Tsing yang pandai berbahasa Arab dan bertindak sebagai penerjemah dan mencatat segala sesuatu ttg negara2 yang dikunjungi. Namun tulisan2 yang pernah tersiman di klenteng ini selama 400-500 tahun dirampas oleh Residen Poortman pada tahun 1928 dengan alasan menumpas komunis. Dari 3 gerobak catatan yang dirampas, diantaranya terdapat tulisan yang menceritakan peran orang2 Tionghoa dalam penyebaran agama Islam dan pembentukan sejumlah kerajaan Islam di Jawa (seperti kerajaan Demak dengan raja Raden Patah alias Jin Bun). Namun beberapa peneliti yang meragukan hal ini karena setelah meninjau denah dan tata letak ruang di Klenteng Sam Po Kong, sepertinya tidak dokumen sebanyak itu aman tersimpan ratusan tahun di tempat seperti itu.
Pada tahun 1450-1475, setelah dinasti Ming menutup diri dan armada perangnya dimusnahkan serta orang2 Tionghoa dilarang pergi dari daratan Tiongkok maka pengaruh dan pengikut Islan di kalangan orang2 Tionghoa di pesisir utara Jawa menyurut. Masjid2 Tionghoa banyak berubah fungsi menjadi klenteng, dan salah satunya adalah Klenteng Sam Po Kong.

Sumber yang sama sempat mempertanyakan, apakah Cheng Ho dan Sam Po Kong adalah orang yang sama. Katanya Cheng Ho yang bernama lain Mahuan adalah keturunan Mongol (bukan China) yang menjabat sebagai nahkoda kapal. Sedangkan Sam Po Kong merupakan pemilik kapal niaga tsb. So, keduanya merupakan tokoh yang berbeda. Kedua tokoh ini dipercaya memiliki misi yang sama yaitu menyebarkan agama Islam disepanjang kegiatan berdagangnya (walaupun sampai skr, bukti penyebaran ajaran tsb belum ditemukan).

Sumber lain mengemukakan fakta sebaliknya, dimana Cheng Ho dan San Po Kong adalah tokoh yang sama. Konon, Laksamana Cheng Ho/Zheng He mendapat penghargaan dan diangkat menjadi Thai Kam dengan gelar San Po/Sam Po (Thai Kam merupakan pejabat yang dekat dengan keluarga Kaisar). Sejak tahun 1431 itulah, Cheng Ho lebih dikenal dengan gelar Sam Po Kong/Sam Po Toa Lang atau Dewa Tiga Pusaka atau Tri Ratna.

Saat itu garis pantai Semarang masih terletak di kaki perbukitan Simongan dan pantai Semarang merupakan pelabuhan penting yang banyak disinggahi para pedagang asing yang berasal dari Melayu, Cina dan Belanda.

Komunitas Cina yang datang ke Semarang dipimpin oleh Sam Poo Tay Djien atau dikenal dengan nama lain Zheng He (a.k.a. CHENG HO), seorang taykam Kaisar Cheng Zu ( dari Dinasti Ming) penganut agama Isalam yang diutus untuk mencari mustika di daerah utara. Armada Zheng He adalah armada Cina pertama yang mendarat di Semarang pada tahun 1401 AD.

Pada saat Zheng He kembali ke negaranya, goa peninggalan Zheng He tertimbun tanag longsor pada tahun 1704 dan sebagai penghormatan masyarakat setempat menggali goa baru serta membangun altar yang dilengkapi dengan patung Zheng He dan pengawalnya. Bangunan ini merupakan satu-satunya bangunan yang ada didunia sebagai tempat yang dikeramatkan orang-orang Cina. Di dalam bangunan ini akan kita jumpai hal-hal unik yang jarang terdapat di kuil Cina lainnya.

Sebuah goa batu yang didalamnya terdapat suatu altar Sampoo yang dipenuhi dengan lilin menyala. Goa tersebut digunakan sebagai tempat meramal nasib yaitu dengan menggunakan tongkat-tongkat kecil yang dilemparkan ke lantai.

Sepeninggal Zheng He daerah Simongan mulai ramai ditempati oleh pendatang Cina yang merantau ke Semarang dan lambat laun berkembang menjadi perkampungan. Dalam perkembangannya kawasan Simongan tumbuh menjadi perkampungan Cina pertama di Semarang dan menjadi ramai dengan penduduk yang berprofesi sebagai petani dan pedagang.

Pemberontakan pada tahun 1742 yang dilakukan oleh orang Cina menyebabkan orang-orang Cina yang berada dikawasan Gedung Batu dipindahkan ke pecinan (Kawasan Gang Baru sekarang). Setelah pemindahan tersebut kawasan Simongan tumbuh menjadi daerah pemukiman yang dalam perkambangannya menjadi daerah pemukiman dan industri. Peristiwa pemindahan tersebut membuat tradisi liturgi yang ada di kelenteng pecinan sama dengan tradisi yang ada di klenteng Gedung Batu atau dikenal dengan nama lain Klenteng Sam Poo Tay Djien atau Klenteng Sam Poo Kong.

Beberapa tempat pemujaan yang sering dikunjungi oleh para peziarah di Klenteng Sam Poo Kong Gedung Batu adalah:

1. Tempat Pemujaan Dewa Bumi atau Fu De Zheng Shen (Hok Tek Cheng Sin Hokkian) berupa arca.

2. Tempat Pemujaan Dewa Bumi disebut Klenteng Thao Tee Kong merupakan tempat pemujaan untuk mengucapkan rasa terima kasih atau memohon berkah dan keselamatan hidup kepada Dewa yang menguasai bumi.

3. Tempat Pemujaan Kyai Juru Mudi berupa makam Juru Mudi kapal yang ditempangi Laksamana Zheng He.

4. Tempat Pemujaan Sam Poo Kong (Sam Poo Tay Djien) berupa arca. Tempat Pemujaan Sam Poo Kong merupakan pusat seluruh kegiatan dalam komplek Gedung Batu digunakan untuk bersembayang memohon doa restu keselamatan, kesehatan, serta mengenang jasa Sam Poo Tay Djien dengan mengadakan sembayangan. Di tempat ini ada goa yang mempunyai sumber air yang sering digunakan untuk mengobati keluarga yang sakit.

5. Tempat Pemujaan Kyai Jangkar. Di ruang ini ada 3 tempat pemujaan yang berdiri sendiri-sendiri :

* Tempat Sembayang arwah Ho Ping. Digunakan untuk menyembah arwah yang tidak bersanak keluarga yang mungkin belum memperolah tempat di alam baka.
* Tempat Pemujaan Nabi Khong Tju. Digunakan untuk mengenang dan menghormati jasa Nabi Khong Tju (peletak dasar ajaran moral Cina)
* Tempat Pemujaan Mbah Kyai Jangkar. Digunakan sebagai alat konsentrasi dalam sembayang.
* Tempat Pemujaan Kyai Cundrik Bumi. Tempat ini merupakan tempat penyimpanan pusaka atau senjata pada jaman Sam Poo Kong.
* Tempat Pemujaan Kyai & Nyi Tumpeng. Tempat ini berupa prasasti dalam bentuk makam yang digunakan untuk bersemedi atau memohon berkah serta menempa diri. Tata cara bersembayang yaitu sebelum sembayang harus menyalakan lidi dupa (Hip) untuk memohon perkenan dari Tee Khong atau Tuhan.


0 Responses to “Klenteng SAM POO KONG Semarang”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


picture widgets

Counter Pengunjung

You are Using::

IP

RSS Berita Kejawen

PageRank

My Popularity (by popuri.us)

Traffic Feed

View This Page With Language::


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: